Friday, December 14, 2007

mendung, bengong, dan mengeluh di dalam angkot,,

kadang-kadang perasaan minder suka datang ga permisi,,
terus bikin hati ga enak karena ngerasa ga berarti,,
ngerasa kalo masih banyak sejuta satu harapan yang pengen diraih tapi ga satupun terjalani,,
tiba-tiba semua orang jadi punya prestasi,
dan kamu cuma bisa gigit jari,,

prestasi?
nihil.

semua yang kamu kerjain ternyata ga ada gunanya..
dan kamu memang tidak berguna..
sana pulang, berenti kerja, ngangon onta..

tiba-tiba,
ada sosok laki-laki keliatan dari jendela,
mukanya putih dipupur bedak walaupun jelas-jelas dia bukan waria,
pipinya merah artifisial dibuat merona,
menggantung di leher cassette player jaman baheula,
berkostum lengkap a la penari sunda.

lampu merah menyala,
kaset diputar keluar suara,
joged dimulai walaupun tidak sesuai irama,,

dan dia mencari nafkah dengan menari-nari di lampu merah.
mencoba menjadi berarti dengan menari-nari di lampu merah.
mengubur semua harapan yang mungkin dulu pernah ada dengan menari-nari di lampu merah.
mencoba berguna walau dengan menari-nari di lampu merah.
dia tidak pulang dan menyerah tapi tetap menari-nari di lampu merah.
dia laki-laki tapi tetap berdandan konyol dan menari-nari di lampu merah.
menari-nari di lampu merah.

pandangannya kosong
tapi tubuhnya terus melenggang mencondong

mulutnya tidak bersuara sedikitpun
tapi mata kosongnya menyiratkan getir
dia tidak mengeluhkan apapun
tapi semua yang melihatnya menjadi khawatir

lampu merah
selesai
joged selesai
pertunjukkan usai
receh terkumpul dan ia tetap lunglai

lalu lintas berlalu patuh.
tiba-tiba rasa malu menyeruak membuat pikiran luluh.
malu karena sadar sudah mengeluh.

11 comments:

  1. coba kirim ini ke Arum...eh TA dia udah beres belum? hehe...

    ReplyDelete
  2. been there *sering*

    abis malu, jangan lupa bilang alhamdulillah..

    eh seus, sudah menonton dvd "the secret" belom?

    ReplyDelete
  3. Beginilah Kehidupan....
    seperti panggung sandiwara(Lagunya Ahmad albar),ada yang jadi Super Star,Presiden,Miliarder dan ada juga yg jadi Pencopet,Garong,Kolor ijo! dan banyak lagi.....
    semuanya sudah diatur.Beruntunglah mereka yg mendapat keberuntungan...Hiks-hiks..Jadi sedih Gw

    ReplyDelete
  4. hmmmmmmmmm
    *mengulang komen* hehehehe
    ya ya, tau nggak, gua juga suka ngerasa sakiitt banget, misalnya, ngeliat nenek-nenek tua jualan barang apa gitu yang berat, ga pake sendal, di aspal yang panas. T_T tapi nggak jarang juga, abis itu langsung sibuk lagi dengan, 'duh, lucu banget sih sepatu itu'. huks! mengapaa..

    ReplyDelete
  5. udah dibaca ko jow... btw, gw masih TA... tidak mengeluh... YEAH!!!

    ReplyDelete
  6. saya tau laki2 ini, ngamen di perempatan sukajadi kan? kamu pasti naik angkot biru. gila ya mit..gw pun berpikir sama waktu si laki-laki ini ngamen di angkot gw. akhirnya gw sibuk ngubek2 tas nyari receh2an. ahh jadi sedih kalo inget mas-mas itu. kok skr jarang keliatan yah?? mudah2an dia udah dapat pekerjaan yang lebih baik.amien..

    ReplyDelete
  7. Itu kan ada bagusnya juga Mba... hehehe,
    Kita semua masih akan selalu harus terus di sadarkan.. dan perjuangan masih tetep harus terus di lanjutkan...
    Chayyo Mba!!!!
    Hasta La Muerte!!!!
    ada yang pernah bilang ke saya.. "Sebaik-baik manusia ialah manusia yang berguna untuk manusia lainnya...".(hehehe,, ih meuni nyambung...)

    eh mau dong ikut nyoba ngangon onta... Hwahahaha,
    Saya teh dulu biasanya liat Bapak itu di perempatan cikhapayang menuju surapati atau engga di perempatan dago menuju merdeka..., tapi kalo diingat sekilas emang bener yah.. ato mata ati saya yang ngga bener.. kok expresi nya seperti itu...?? mau dapet sedikit-banyak recehan atau lembaran... expresinya sama aja seperti itu ya..
    Waawh.., yang diatas itu puisi ya?

    ReplyDelete
  8. jelas-jelas bukan waria...?
    hehhe.

    owh, btw, sebuah pelajaran yg keren..

    ReplyDelete