Friday, January 8, 2010

"mita sayang ibu.."

jaman waktu saya masih se-lengkuas (masih kecil), saya selalu ga bisa jauh dari ibu saya.
pernah satu waktu saat masih kelas 1 es de, saya diajak traveling "tour de Java" bareng sepupu-sepupu sama orangtua salah seorang sepupu.
kita ke pangandaran, ke..mana lagi ya? saya lupa. yang jelas waktu sudah sampai Cilacap, saya mewek setiap malam. kangen ibu.
karena rewel, akhirnya pakde saya menelpon rumah, saya dibiarkan berbicara dengan ibu.
serentak saya hanya menangis waktu dengar suara ibu dengan kalimat yang meluncur,

"mita kangen ibhuuuu..mita sayang ibhuuu..huaaaaaa"

ibu saya orang Jawa dan sangat kental dengan aura Jawa, aktif berbicara dengan bahasa Jawa pula, jadi waktu kecil pun saya masih ketularan medhok Jawa.
di ujung sana ibu saya hanya tertawa sambil berkata lembut,

"Ibu juga sayang mita..udah kamu jangan nangis..jangan rewel, gitu lho. kamu tu, ngerepotin pakde mu aja. jangan rewel, makan apa adanya, jangan minta yang aneh-aneh. udah ya?"

si ibu lembut tapi lempeng, ga menye-menye terbawa melankolia reaksinya, sewajarnya, sementara saya masih aja nangis di ujung telpon satunya, sampe pakde saya harus ambil alih gagang telpon lagi.
dan sepupu-sepupu saya, bukannya menghibur supaya saya berhenti menangis malah menirukan kata-kata saya dengan mimik mengejek,

"mita sayang ibbHuuuuuk.."

dengan penekanan di H secara tidak wajar dengan maksud mengejek, memang, lalu tertawa ramai-ramai.
semakin pecah tangis saya.

sekarang, saya juga masih suka kangen Ibu.
tapi dalam keluarga saya tidak terbudayakan bilang sayang spontan.

kasus yang marak jaman saya es de kelas 3-5,

"Bu, mita sayang ibu.....matematika mita 5 bu.."

kasus lain,

ibu: "Udah jam berapa ini, kamu baru pulang?? udah jam 6 sore ini! pulang sekolah MAIN aja, ga langsung pulang!! udah ah, terserah kamu! Ibu gak mau ngurusin kamu lagi!! TERSERAH! gausah phulang aja sekalian!!" sambil berjalan cepat menuju kamar bersiap menutup pintu dan meninggalkan saya sendirian yang sedang menangis di ruang tengah dengan despair dan penyesalan edan.
mita: berjuang mengejar Ibu karena takut ga diurusin lagi, menangkap kaki beliau dan berteriak sambil menangis histeris di ambang pintu kamar ibu, "MITA SAYANG IBHUUUUU..jangan ga urusin mita, Bhuuuuu....!!!"

dalam keluarga saya tidak terbudayakan bilang sayang spontan, tapi belakangan semakin mencoba kenal dengan konsep "sederhana", semakin terpupuk juga spontanitas-spontanitas dalam diri saya.
alhasil, sore kemarin, tiba-tiba saya meng sms ibu dengan spontan karena merasakan sesuatu:

07.01.10 12:30 pm
ibuuuuuuu..mita sayang ibuuu! :D
khehehehe,jd inget jaman kecil dulu mita sering nangis di telpon,klo lagi pergipergi.

lama SMS ini tidak berbalas. saya pun tidak menunggu balasan sebenarnya. saya percaya beliau pasti lebih sayang lagi sama saya. saya cuma ingin memberikan kesempatan pada spontanitas. karena akan lebih seru :D
eh, malamnya sms saya pun berbalas.

07.01.10 09:27 pm
ib jg chayank mita...

tapi ini bukan bahasa sms ibu saya. ibu saya bukan tipe mendayu-dayu. pasti si bapak ini yang membalas dari telpon ibu saya. dan saya pun tidak membalas sms itu lagi. soalnya bapak lagi sensitif akhir-akhir ini. lagi mellow beliau, entah kenapa. jadinya suka menginterpretasikan sesuatu secara lebih.

pagi ini ada sms masuk,
dari si bapak,

08.01.10 8:15 am
Ass,kmrn km sms ke ibu,gt amat,ada apa Mit?,nakut2in ajah..,ada apa dng mu...

tuh kan bener.

ternyata memang dalam keluarga saya tidak terbudayakan bilang sayang spontan.
agak susah berpikir sederhana.
menangkap sesuatu tidak seperti apa terlihatnya. diulik sampe HARUS TAU apa alasannya. curiga pasti ada apa-apa nya.
padahal alasannya tidak harus diberitaukan, DI INFORMASIKAN secara verbal atau tulisan.
padahal kalau alasannya cukup disampaikan lewat transfer energi bersamaan dengan sms spontan, akan lebih kaya rasanya. "alasan" itu pun kemudian akan dirasa cukup.
cukup.
si pengirim pun kemudian akan merasa plong.
tenang.
senang.
tanpa merasa harus menunggu jawaban atau balasan.
soalnya yang spontan itu tulus.


3 comments:

  1. ahahahahaha mit, gw jg masih sering bilang gitu ke ibu gw.

    dan kadang" nyokap gw nyahutnya bilang 'knp? mo minta apa?'
    hahahahahahaha
    dan biasanya dia benar.

    ReplyDelete
  2. wakakaka kocak bgt mit :))... menyenangkan bacanya :))

    ReplyDelete
  3. jadi kangen simbok...T.T
    hehehe, thanks. salam kenal dari temennya mbak dan ^^

    ReplyDelete