Friday, November 6, 2009

Perjalanan Siti mencari Situ

"Tet tet tet tet tet tet"

Alarm pagi membangunkan Siti, gadis desa (asal garut, mojokerto, atau magetan, tidak pernah jelas asal muasalnya) di bumi pertiwi kota jakarta.

Jakarta, saudara-saudara.

Kota metropolitan tempat para selebritis itu lho!

Pagi ini Siti bangun dengan panik karena harus menyelesaikan proposal. Kehadiran Siti di jakarta pun untuk mengantarkan itu proposal ke Situ (sebuah tempat berinisial jalan w-i-j-a-y-a 1 no 28).

Karena proposal belum diselesaikan, Siti panik dari pagi, hari ini deadline.

Maklum, Siti memang procrastinator handal Pembantu Ketua 1 geng “The Deadliners” (ada yang mau daftar, bay de wei?)

Siti panik dari pagi. Terhitung mulai jam delapan pagi.

Waktu berjalan dengan efektif.

Waktu mepet deadline memang dirasa waktu yang efektif dan membuat otak encer mengerjakan tugas tugas.

Dikejar pembunuh berantai bisa membuatmu berlari 10 kali lebih cepat dan efektif.

Percayalah..(apa yang dikatakan Rudy).

Waktu berjalan dengan efektif..sampai jam 12 siang.

Tinggal SEDIKIT lagi, Siti selesai, tapi saudara-saudara, tidak dibiarkan Siti merasa lega barang sedikit, karena mobil menuju Jakarta Selatan akan segera berangkat.

Bergegas Siti mandi. Tanpa berdandan dan dengan setelan rambut basah macam mba-mba nyuci baju di kali a la film Barry Prima, Advent Bangun, dan Yurike Prastica, Siti melompat masuk mobil. Dan kembali menyelesaikan sisa proposalnya di jalan.


First destination: Kampus Interstudi, Tendean.

Karena Tuan Besar 1 ada kuliah, maka perhentian pertama adalah kampus ini. Disini Siti turun mengharap ada secercah WiFi yang bisa Siti manfaatkan untuk mengirim proposal via eMail, kalau kalau Siti tidak menemukan Situ.

Jaga-jaga. (see, Siti pintar sebenarnya, walau dia procrastinator dan deadliners, tapi masih sedikit punya rasa tanggungjawab)

WiFi gagal digunakan. Komputer mini Siti tidak bisa tersambung.

“baiklah begitu, ke tukang print, dan di print aja, terus berjuang menemukan Situ”, Siti bertekad dalam hati dengan tulus dan semangatnya.

“ASTAGA, flashdisk masih di mobil, yaudah deh, ntar aja mindahin ke flashdisk nya di tempat nge-print” cetus Siti yang dengan cerobohnya meninggalkan perkakas di mobil.

“kira-kira ngeprint di SUBUR berapa ya?” Siti menilik dompet yang isinya hanya ada 3.000 rupiah.

“ASTAGA, berarti harus ke ATM dulu!”


Next destination: BCA

Bergegas lah Siti ke tempat parkir dan melesatkan Si Manis, mobil Tuan-nya ke ATM.

Parkir.

Seperti namanya, Bank Capek Antre, antreannya emang bikin capek mata. Dan pegel hati. Untung kaki Siti kuat. Maklum, gadis desa, betisnya aja segede Tales Bogor.

Bay de wei, disini ada 3 ATM penarikan dan hanya bisa dipake 1.

Long story long, uang sudah ditarik, 100ribu.

“yak, cukup lah yaaa..” batin Siti dengan polos.


Next destination: SUBUR

BCA dan SUBUR terletak sederet, dengan jarak lumayan lah. Dan sedihnya mereka dibangun di jalan one way. SUBUR udah kelewat. Jadilah Siti tidak punya opsi lain selain jalan kaki ke SUBUR, ga mungkin mundur naik mobil, lagian...

Lagian...

INDIKATOR BENSIN MOBIL TUAN SUDAH BERJARUM DI E!

Jalan it is.

Siti masih melenggang dengan ringan. Masih positippp otak nya yang suka nyangsang dimana mana itu.

Kali ini ia tidak lupa menenteng komputer mini dan flashdisk nya.

Sesampainya di SUBUR Siti mengambil nomer antrean dan tidak lama Siti dipanggil.

“Untung ngantre nya ga lama!” ceria sambut Siti.

Setelah memesan kertas, dan anu ini, Siti menanti print-print-an nya jadi.

Sambil menunggu Siti bertanya sama mas mas,”Mas, kira kira biaya nya berapa ya?”

Si mas: “kertas fancy nya 2, jadi 23.000 kali 2, blum ditambah print BW nya”

Siti dalam hati: “Mak, mati aku!”

Siti berujar dengan wajah menelan ludah tapi senyum: “Oh, oke d mas, uda jadi print print an nya?”

Si mas: “duduk aja mba, ditunggu, nanti dipanggil.”

...

..

Setengah jam berlalu...

Siti Dugem.

Ya, dugem.

Dugem!

Duduk gremet-gremet.

Siti: “Mas uda kelar, print-an saya?”

Si mas, sambil seperti tersadar dan berlari ke belakang: “Sebentar mba..”

Tidak lama Siti dipanggil ke kasir.

Mba kasir: “Total nya dengan jilid ring jadi 58.700, mba.”

Siti cuma senyum assem, sambil bayar.


Bergegas Siti berjalan kembali ke mobil untuk ke Situ.

Eh,

Apa isi bensin dulu?

Dilemma.. (seperti nama merk teh yang enak itu deh..hmmm..teh cammomile enak juga ni..*ctar!!* fokus fokus!)

Ok, singkat dilemma, akhirnya Siti memilih mengejar ke Situ dulu mengingat jam sudah menunjuk angka 3.

“Jalan aja, gausah pake AC! yang penting nyampe Situ dan proposal ini ga sia sia. Berjuaaaaaaang!” tekad Siti.


Next destination: Situ!

Jalan Wijaya I no.28

Siti tidak tau itu dimana sebenarnya, tapi ia bertekad mencari, berbekal bismillah.

Sekali cari, LANGSUNG dapet! Rumah nomer 28! “Cocok lah untuk menjadi sebuah sekretariat”, pikirnya. Setelah parkir dan turun Siti bertanya, “Mas, ini Seknas Habitat?”

Mas: “wah, bukan mba ini SALON”

Siti: “lho, kalo jalan wijaya I no.28 dmana mas?”

Mas: “oh..wijaya I si, lampumerah sana masih lurus lagi, situ Wijaya I mba..”

Siti: “oh, ok ok, makasih mas..”

NYASAR


Next destination: Situ part 2

Jalan wijaya I no.28

M A C E T ghila.

Berenti.

Bensin di jarum E.

AC mati.

Waktu menunjukkan jam 3.45 sore.

Siti memutuskan untuk parkir dan turun, mencari alamat dengan berjalan.

Beruntung Siti parkir di bangunan bernomor 30. Di tempat yang alamatnya runut begini, dan di lajur genap begini, perkiraan Siti rumah selanjutnya pastilah bernomor 28!

Ternyata keberuntungan-masa-kuliah-selalu-ga-ada-dosen-pas-bolos itu masih menyertai Siti.

BETUL, nomor 28!

Berbinar matanya..

Eh lho lho eh..tapi kok..RESTORAN?

Siti masuk.

Ternyata ini rumah makan “Bu Endang”

Alih alih mendapatkan Seknas Habitat, Siti bertemu Ibu Endang nya LANGSUNG!

Officially. Salah alamat.

“Eh, Nak, tapi kalo kamu jalan terus sampe sebelum lampu merah itu juga ada rumah nomor 28 lho..” cetus Ibu Endang yang rambutnya disasak a la nyonyah pejabat ini.

Secercah harapan kembali muncul.

Siti kembali berjalan kaki menuju lampu merah.


Next destination: Situ..euh..semoga.

Sesampainya di rumah sebelum lampu merah, Siti kaget.

Yang ia temukan adalah Rumah Tidak Terpakai, Rumah Kosong.

OH TUHAN!

Jalanan pun semakin macet.

Priority switched!

Cari pompa bensin

Cari WiFi


Kenyataan: JALANAN STUCK, BERHENTI, MACET TOTAL.


Tindakan: jalan kaki kembali ke mobil

ambil jalan memutar

Analisa: pom bensin terdekat, Senopati

WiFi terdekat, Bakoel Koffie Senopati


Ngeng!


Next destination: Pom Bensin Senopati

Macet dijalani.

Orang serobot serobot tidak dimaki.

Bis kota mengintimidasi dilalui.

AC mati masih diamini.


Yang penting sedikit lagi ketemu pom bensin!

Sabar sabarr!


Secercah harapan itu masih membuncah.

Setitik pengharapan itu masih berasa renyah.


3 meter

2 meter

1 met..

Lho lho lho, mata laler tolo tolo!

POM Bensin NYA DIBONGKAR?

Tidaaaaaaaaaaakkk!

4.34 pm


Get urself together Siti!

Cari pom bensin, cari pom bensin!


Analisa: pom bensin terdekat, Tendean

Tindakan: Cari jalan tikus!


M

A

C

E

T


Jarak kurang lebih 3 kilometer menuju pom bensin Tendean pun terlalui dengan waktu

S A T U J A M.

Tanpa A SE.

Siti yang sintal sudah mengurus sedikit sesampainya di pom bensin.

5.30 pm


Tepat saat itu superhero ibukota, Flying Yuppie Gummy Bear, menghubungi via satelitpon.

“Siti, kamu salah alamat, Jalan Wijaya I no.68”

“TAPI di infonya kan Jalan Wijaya I no.28”

“euh, mereka salah input..”

“...”


Mba mba bensin: “mau isi premium apa pertamax mba?”

Siti dengan tatapan nanar: “premium mba..”

Mba mba bensin: “berapa mba?”

Siti dengan tatapan nanar membuka dompet, cuma ada sisa 30rb: “20ribu mba”

Mba mba bensin: “baik, premium, 20rb, dimulai dari 0 ya..”


Flying Yuppie Gummy Bear: “Siti, Siti, halo?”

Siti dengan tatapan kosong: “ya?”

Flying Yuppie Gummy Bear: “dan deadline nya diperpanjang sampe 2 minggu ternyata..”

Siti: “...”

Flying Yuppie Gummy Bear: “halo, Siti? Bagus kan, diperpanjang..”

Sit...

Si..

S..


Siti terlalu lelah menghadapi dunia perkotaan.

Sungguh frase “Tua di Jalan” adalah benar adanya di ibukota metropolitan.


Siti bukan selebriti.


Siti terlalu lelah.

Situ enak, Siti?


Bagai putri duyung, Siti yang lelah hati berubah menjadi buih premium...


Mba mba bensin: “dimulai dari 0 ya..mba? Mba?”













7 comments:

  1. Flying Yuppie Gummy Bear itu agak sedikit kurang ajar memang karena menganggap perpanjangan waktu itu berita baik, ya mungkin penyampaiannya sebaiknya jangan pake intonasi "happy-happy joy-joy" seperti demikian tertulis diatas, saya atas nama agen Flying Yuppie Gummy Bear mohon maaf atas segala ketidaknyamanan dan mengucapkan terima kasih atas kepercayaannya menggunakan jasa kami, senantiasa akan kami jadikan pembelajaran di masa depan untuk peningkatan pelayanan kepada pengguna jasa.



    ttd,
    agen resmi
    Flying Yuppie Gummy Bear



    Anoa Super

    ReplyDelete
  2. Sitiiii yampun i'm so have been there done that.
    Jakarta itu penuh dengan deadliners sit, soalnya kotanya mengalami kemacetan parah yang bisa bikin pusing 7 keliling ga tau lagi mo diapain.

    For your info sit, pas jaman aku masih les piano 5 kali seminggu, si basyum menjulukiku Anika Miranti Anak Jalanan, karena aku menghabiskan setengah hariku di jalan macet"an bersama Jakartans lainnya.

    oya aku jg pernah ngisi bensin 20rb gara-gara kepepet kaya gitu daaann diketawain langsung sama masnya, sialan banget ga tuh mas-mas.

    ReplyDelete
  3. khaha, anoa super,bukan salah servisnya kok.
    it is indeed a good news.
    siti hanya sudah tidak bisa menerima sebuah berita baik saja karena tidak terima kalau perjuangannya seharian itu ternyata masih bisa dicapai dengan SANTAI 2 minggu lagi :D
    tapi untungnya masih ada 2 minggu lagi untuk mencari alamat dan mengantar langsung dan berteriak kepada si pembuat info blog pustakalestari:
    "INPUT DATA TU YANG BENER DONG!! LO PIKIR SEMUA ORANG ITU ORANG JAKARTA YANG KUAT NAHAN MACET SAMBIL LUNTANG LANTUNG NYARI ALAMAT SALAH LO ITU!"
    atau
    "NGASIH NOMER CONTACT PERSON TU YANG BISA DI TELPON DONG!!LO PIKIR SEMUA ORANG ITU ORANG JAKARTA YANG PUNYA INSTING MENCARI HIPERREALITAS DAN SELALU PUNYA BB DAN BISA ONLINE KAPANPUN!"
    tidak lupa ditambahkan satu kata pemanis,
    "DODOL!!"

    ReplyDelete
  4. anika miranti anak jalanan
    :))
    it suits u dear, khahahahahahahahaha

    ReplyDelete
  5. hehe.... kastemer yang menjalankan mimpinya adalah kastemer istimewa di mata perusahaan kami, selalu senang bila mampu memberikan yg terbaik

    ReplyDelete
  6. Bhawahahahaha...

    Dan di hari itu aku duduk manis di Bandung yang adem, diiringi musik melantun kalem, namun tetep mengejar deadline proposal dengan dugem (duduk gremet-gremet, istilah si siti), karena tahunya deadline ya jumat itu tanggal enem.

    Siti, nasehat untukmu nduk.
    Wes, urip nang bandung ae nduk.
    Hehehehe...

    +s+

    ReplyDelete
  7. hahahahaha...
    bagus banget....
    :-D

    kok siti dari mojokerto? tak andhakke simbahku lho... :)

    ReplyDelete