Monday, February 21, 2011

doki doki

saya teringat sebuah penggalan percakapan saya dan mba Ria beberapa bulan lalu di Jogja sesaat akan naik panggung

"Mba Ria, kenapa ya..kita kan udah beberapa kali pentas, ceritanya juga udah apal..tapi kok aku masih deg-deg an aja ya?"

saat itu memang jantung saya berdetak kencang sekali membuat saya tidak bisa diam.
adrenalin rush.

"Kata Mas Ogleng, dulu dia pernah bilang, kalo masih deg-deg an itu bagus. Soalnya, kalo masih deg-deg an, itu, tandanya masih cinta.." Sambil tersenyum dan manggut manggut kepala Mba Ria berkata dan menatap saya yang loncat-loncat kecil tidak bisa diam..tapi sesaat setelah ucapan nya saya terdiam..

kalimat itu sweet sekali :]

tapi saya jadi berpikir,
kalau saya takut, saya deg-deg an
kalau saya marah, saya deg-deg an
kalau saya berharap, saya deg-deg an
kalau saya merasa sangat senang, saya deg-deg an
kalau saya grogi, saya deg-deg an
kalau saya malu..apalagi..

berarti takut, marah, berharap, sangat senang, grogi, malu itu semua karena cinta ya?

manusia diberikan akal budi.
maka itu yang membedakan manusia dari makhluk-Nya yang lain.
manusia diberi perasaan.
manusia diberi rasa cinta.

perasaan.
emosi.

aneh ya? saya rasa..
hal ini (perasaan atau emosi tadi) yang mementahkan teori apapun, a p a p u n,
yang berusaha menggambarkan dan memprediksikan perilaku manusia.
tidak ada satu teori pun bisa memprediksi manusia..karena faktor itu..

dan karena itulah,
menurut saya, teori paling efektif untuk memprediksi manusia adalah..
dengan merasakan..
karena perasaan itu yang membuat sebuah keteraturan (teori) menjadi chaos,
maka bacalah ke chaos an itu juga dengan perasaan.

rasakan semua hal yang bergerak, mengambang, berputar, disekitar.
dan gunakan akal-budi.

1 comment:

  1. ciyeee yang lagi deg deg'aaan!!! masih deg deg'an nggaak?bhhiihhi

    ReplyDelete