Thursday, April 29, 2010

ijasah. ijazah. dan setiap menulis atau membaca ini, otak saya akan langsung me-relate dengan tulisan jenazah. euh.

"eh mit, lo udah ngurus dan ngambil ijazah lo blum?"
"blum debb. emang kenapa?"
"buruan deh mendingan. lo lulusnya kapan? yang kmaren ya?"
"euh..bukan..yang November wisudanya.."
"udah lamaaa, kenapa blum ngurus ijazah?"
"euh..kenapa emang nya gitu debb?"
"buruan lo urus deh, sebelum lo ke jogja, soalnya temen gw anak humas kmaren ngurusin ijazahnya, mau diambil, terus katanya ilang..dia anak humas sih, mudah mudahan aja kalo mankom yang ngurus ijazah nya bener.."
". . ."

sejurus kemudian setelah mendapat peringatan tersebut saya langsung menggiatkan diri mengurus segala sesuatunya untuk mengambil ijazah.
dan setelah mengarungi 1 hari cerah di jatinangor, keesokan harinya saya kembali mengarungi hari cerah, tapi ke dago pojok untuk menyerahkan skripsi hardcover, hasil buah pikiran yang saya masak selama satu tahun, untuk ditukar dengan dua lembar karton bercetak huruf-huruf dan angka-angka. pertanggungjawaban saya ke ibu dan bapak.

ternyata prosesi berjalan lancar, cepat, dan aman.
alhamdulillah.

setelah ijazah di tangan, saya pun berjalan menuju pulang.
dan di lapangan parkir saya bertemu dia.
sosok yang sangat akrab selalu ada di ingatan saya sepanjang masa-masa kuliah.
sejenak saya memandangnya, dan refleks meneriakkan namanya sambil melambaikan tangan, kebiasaan dari dulu semenjak resmi menjadi keluarga besar kampus.

"Mamat!" sambil tersenyum sangat lebar.

Mamat membalas lambaian saya sambil berseru dari kejauhan,

"Oi! ngapain lagi?"

saya kembali melambai..eh, di tangan saya ada ijazah, saya harus berbagi cerita gembira ini.

"Mat, gw udahan disini! ngambil ijazah!"
"wah, hebatt! selamat ya! sukses teruss!!"
"makasih matt! dadaaaahh!"

ia tersenyum dan kembali melambai.
saya kembali berjalan dengan santai.

saya jadi berpikir dan membatin,
"wah, gila juga ya, si Mamat. dari JAMAN gw baru MASUK KULIAH jadi mahasiswa baru petantang petenteng disini, doi udah disini duluan..sampe sekarang gw udah lulus tapi semakin ga bisa petantang petenteng, doi masih ada aja disini. kalo dipikir-pikir, lama benerr. hmm..2004..sekarang 2010. Boooo, udah ENAM taun doi di mariiii.."

lalu saya jadi merenung,
"dan tampilan nya masih begitu begitu aja..rambut ikal nya, topi nya, kacamata nya, spot duduk dan berdiri nya, keceriaan dan sapaan-sapaannya..masih sama..masih sama..dan kalo tadi gw ga ngasih tau gw ngambil ijazah dan mau udahan dari sini, gw ga akan nyadar kalo doi masih ada disini dengan segala atribut dan attitude doi dari pertama kali gw kenal. gw ga akan nyadar kalo ternyata doi udah lama, bo, di marii..wew..time goes by, dan gw ga sadar..

"sama hal nya seperti semua orang TAU, meng-acknowledge, bahwa pada akhirnya kita semua manusia dan makhluk hidup di dunia ini akan mati..tapi banyak yang GA SADAR.."

2 comments:

  1. oooowwww mitaaaaa... yes dear.. banyak orang yang GA SADAR kalo entah KAPAN kita semua matii.. semua lupaaa, lupa sama tanggung jawab dan kewajiban.. ingetnya cuman main main dan yup time goes by so faster faster and faster.. makin rieut aja anee..

    ReplyDelete
  2. hohohohoho ayo SEMANGAT neng upriiiiiitttttt :D

    ReplyDelete