Tuesday, March 17, 2009

baru, di Singaraja

BARU kali ini buat saya:
disuruh nyobain daging kebo.
KHAHAHAHAHAHAHAHHA.
daging KEBO?
mereka kan ga makan sapi ya, jadi menu sehari-hari itu babi, ayam, atau..KEBO alias kerbau.
blum pernah kepikiran sama saya makan daging kebo.
rasanya juga dari kecil blum pernah disuruh makan daging kebo deh sama ibu.
sebelum saya coba buat makan, sempet kebayang KEBO.
kebo.
kerbau.
hewan berkaki empat yang BESAR luar biasa. pernah liat kebo raksasa dulu di komplek Dago Asri, deket kosan di Bandung. GEDHE banget tu kebo sampe suka bikin saya kaget kalo kebetulan melewati doi yang lagi asik ngerumput. sekarang tempat dia merumput sudah jadi kosan, dekat tempat makan sate koboi situ tu, deket mini market GIANT.
jadi inget, kemana ya si kebo raksasa itu sekarang?

anyway,
kebo GEDE kedua yang saya liat itu di JATINANGOR.
dari depan kamar kosan temennya eji yang namanya Toni.
sama reaksi pertama saya juga kaget pas liat.
liat kebo ya, bukan liat toni.

nah, sebelum makan sempet ngebayangin dua kebo terdahulu yang sempet saya liat dan dahsyat besarnya. blum lagi kebayang kulitnya yang tebal coklat seperti kulit badak.
hmm..
bukan sesuatu yang sedap untuk dibayangkan bisa terasa enak.
tapi dimasak nya uda ga berupa daging gitu.
dibiki SATE LILIT nama masakannya.
dagingnya dicampur kelapa (lagi-lagi kelapa) parut, terus mungkin juga pake tepung roti.
dililit di tusuk sate yang pipih seperti stick es krim.
terus di goreng.
bukan di bakar.

rasanya..
hmmm..
(makan sambil berusaha mengenyahkan bayang-bayang KEBO di balon-balon pikiran saya)
ya gitulah..
enak ga ya?
gatau deh, kelapa nya cukup berasa.. *ga berenti saya membatin "kelapa..kelapa..kelapa.."
(ahh, saya akan gagal direkrut JELAJAH atau JEJAKPETUALANG atau JALANJALAN ni kalo gini mentalnya)
gimana ya..
enak si,
tapi saya gamau makan lagi, cukup satu ajah.
khahahahahahahahahha.

OIA, waktu di pecatu, sempat bertandang ke pacarnya Tina, saya disuruh makan belalang goreng.
BELALANG GORENG.
khahahahahahahahaha.
banyak lumayan ada semangkuk kecil.
secara visual si uda ga keliatan belalangnya.
terus Tina nyomot dan makan sambil bilang, "yang enak tu kepala nya, nih, mawu coba?"
saya menggenggam kepala belalang goreng yang sekarang warnanya coklat tua itu.
lalu ibu nya pacarnya Tina lewat seraya berkata, "paling kalo ga cocok kamu gatel-gatel aja sedikit, sebentar.."

GLEK

saya mengurungkan niat nyoba. T.T

*adieu, JEJAK PETUALANG. adieu, JELAJAH.
saya bukan perempuan tangguh mental, hix.
ibu saya masih lebih baja mentalnya karena beliau pernah cerita waktu kecil (sebelum dia tau itu haram) suka makan darah ayam yang diolah, dimasak, direbus kalo ga salah. DIDEH namanya.

No comments:

Post a Comment